Aku dan Game (Part 2 of 2)

Di tahun terakhir kuliah, kebiasaan ngegame mulai berkurang. Tapi… di menjelang semester terakhir, karena tidak terlalu sibuk dengan urusan kampus, saya mulai lagi menelusuri game apa saja yang sedang trend di masa itu.

Tidak banyak yang saya coba, karena begitu saya menemukan Winning Eleven dan Pro Evolution Soccer, saya terkena lagi penyakit susah tidur di malam hari. Sebenarnya bukan susah tidur sih, tapi susah berhenti ngegame.🙂

image

Pada masa itu juga, di kampus sedang booming sebuah game strategi perang online, tapi dalam bentuk text. Namanya Kurusetra. Hampir bareng dengan awal-awal kemunculan Counter Strike dan Warcraft . Saya sempat mencicipi kedua game tersebut Tapi kenapa ya…ngga begitu tertarik.

image

image image image image

image image image image

Bermain Kurusetra saya lanjutkan sampai saya kerja di tahun-tahun pertama. Saya ngga akan cerita banyak tentang Kuruestra, tapi dari semua game favorit saya, hanya Kurusetra yang bisa dimainkan kapan saja dan di mana saja, bahkan saya pernah main Kurusetra sambil melakukan ritual di toilet. Soalnya, Kurusetra punya versi wap (wap sekarang udah ga laku), alias bisa dibuka di browser handphone (handphone lho ya, bukan smartphone).  Tapi Kurusetra ini menghilang secara misterius, seandainya masih ada, mungkin sampe sekarang saya masih akan main game itu.

Sepeninggalan Kurusetra, otomatis kegiatan ngegame saya berkurang lagi. Padahal waktu itu game online dengan tampilan grafis yang oke sudah menjamur di mana-mana. Sebut saja salah satu jagoan di masa itu, Ragnarok. Travian juga muncul beberapa saat setelah Kurusetra wafat. Awalnya saya banyak berharap kepada Travian, tapi buat saya masih lebih seru main Kurusetra.

Nah… waktu istri saya hamil… saya juga bingung ini termasuk ngidam atau bukan, tapi tiba-tiba dia mendadak jadi doyan ngegame. Tapi game-nya juga khusus game wanita kebanyakan, misalnya Diner Dash, Fashion apa gitu, trus ada juga game dandan, dll. Produknya Game House, waktu itu lagi booming juga, termasuk Zuma juga.

image image

Sementara itu, saya kembali membongkar arsip game lama, balik lagi ke Winning Eleven.

Jadi, ada masa-masa di mana sepulang kerja (istri saya juga bekerja), saya dan istri duduk berdampingan di kamar di sebuah rumah kontrakan, dan masing-masing sibuk dengan gamenya.😀

Sejak kehadiran orang ketiga, yang namanya game digital otomatis saya tinggalkan, karena ada game yang jauh lebih menarik daripada itu.🙂

038

Cukup lama saya cuti di dunia game. Begitu si kecil sudah mulai tumbuh dan berkembang, penyakit lama saya kambuh lagi.😀 Semuanya bermula dengan kehadiran benda yang bernama “tablet”. Sebenarnya pada dasarnya memang saya ngga suka ngegame,… Waktu pake tablet pun, bermain game bukan prioritas utama. Game yang saya install juga game-game pembunuh waktu aja. Taruhlah misalnya X-Runner, Warrior Wars, dan satu lagi yang permainan bola tapi kayak karambol (lupa namanya). Itu aja yang saya mainin, biasanya pas lagi nunggu istri di stasiun, atau sebelum tidur.

Tapi.. suatu hari saya ngga sengaja nemu game yang bernama Samurai Empire. Wah… kumat lagi deh. Gak tau jampi-jampi apa yang ada di game ini.

image

image

Ini cukup parah… karena sesekali saya membawa tablet ke tempat kerja, dan sambil bekerja, saya memantau kerajaan dan samurai saya.😀 Kacau.

“Untungnya” tiba-tiba tablet saya rusak. Dan sampai tulisan ini dibuat, tablet saya masih tersimpan tanpa tenaga. Sebenarnya yang rusak adalah chargernya (dugaan saya sementara), masalahnya ngga ada charger lain yang kompatibel sama tablet tersebut. Ada yang portnya pas (pake USB), tapi voltasenya kurang. Ada yang voltase cukup, tapi port-nya beda. Udah nyari konverter sana-sini, tapi ga ketemu. Seharusnya sih tinggal bawa ke service center, tapi… jauh!

Jadi, kurang lebih udah sebulan tablet tersebut tidak berdaya.

Apakah saya sudah terbebas dari penyakit ngegame? Tentu saja tidak… karena ada virus baru lagi…

image

image

image

Gara-gara iklan! Ada sebuah pop up iklan yang muncul waktu lagi browsing. “Three Kingdoms II Online”. Wah… apa pula ini? Saya coba klik dan masuk ke halaman login. Ternyata ga perlu susah-susah registrasi, kita bisa login pake account email maupun social media yang kita punya. Saya pilih login pake Yahoo. Begitu masuk, langsung dipandu oleh sebuah karakter yang berperan sebagai asisten. Dia memberikan tutorial singkat, dan dalam sekejap saya sudah menguasai inti dari game tersebut. Sisanya tinggal improvisasi, trial-error, klik sana klik sini, dan kadang bertanya di forum. Dan, hanya butuh waktu beberapa hari untuk mensejajarkan diri dengan master-master kelas 2 yang ada di sana. Gila… ini virus baru yang lebih kuat.

Untungnya game ini hanya bisa dimainkan di PC + internet connection, jadi agak absurd kalo mau dimainkan di toilet atau angkot.

Misi saya hanya satu…. saya harus melepaskan diri dari game ini secepatnya,

Biar saya bisa cari game lain lagi…. hehehehe.

=the end=

nb: ini adalah pesan yang ada di halaman sewaktu loading Three Kingdoms II Onlineimage

4 thoughts on “Aku dan Game (Part 2 of 2)

Silahkan...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s