Hidup Tak Seindah Drama Korea

Memangnya drama Korea seindah apa? Open-mouthed smile Saya belum pernah bisa paham keindahan drama Korea… yaa karena memang ngga doyan nonton drama Korea. Namanya juga drama… sandiwara… semuanya palsu bukan? Cuma akting. Jadi.. hidup tidak seindah kepalsuan yang ada di Korea.. (?!?)

Coba deh… kasih satu contoh manusia yang hidupnya paling indah. Smile Ngga ada! Yakin lah. Manusia pertama saja, Nabi Adam a.s. harus mengalami episode terusir dari kenikmatan syurga setelah tergoda bisikan iblis laknatullah. Trus siapa lagi.. Rasulullah SAW? Teladan umat manusia akhir jaman…. dari kacamata manusia, kurang “menderita” apa coba pengalaman hidup beliau semasa awal-awal dakwah? Dihina, diejek, dicerca sana sini, bahkan terancam dibunuh. Itukah hidup “indah”? Siapa yang mau menjalani kehidupan seperti itu?

Oke.. kita cari contoh kekinian… Siapa? Manusia paling kaya? Paling terkenal? Hmm.. siapa ya? Bill Gates misalnya. Hidupnya juga ngga indah-indah amat. Susah lho jadi orang kayak Bill Gates. Seandainya jadi Bill Gates itu gampang, udah jutaan orang yang kayak Bill Gates. Dia tentu juga pernah mengalami episode tercekam di dalam hidupnya. Stress.. pusing.. galau..sedih. Itu yang dialami semua manusia. Belum jadi manusia kalau belum pernah merasakan galau. Open-mouthed smile Open-mouthed smile

Jadi… hidup indah 100% itu mustahil.

Ngomong-ngomong… bu indah… invoice saya kapan cair ya bu?

 

#galau

Malas Baca Jangan Dipelihara

Malas baca, tapi teriak paling lantang, komentar paling heboh. Sesuai kata pepatah “Tong Kosong Nyaring Bunyinya, Kalo Dipukul”

Misalnya:

Ada sebuah pengumuman, apa pun itu, misalnya promo jualan, lowongan kerja, event, dll… yang dipublikasikan di media sosial. Namanya media sosial yaaa bebas dikomentari sama publik dong. Dan kalo kita perhatikan komentarnya, yakin deh… hampir sebagian besar isinya orang-orang yang punya penyakit “Malas Baca”.

“Yang coklat harganya berapa, gan?” Padahal udah jelas di situ.

“Di mana acaranya?”, padahal udah ditulis pake huruf tebal dan kapital semua.

“Lowongan buat saya ada ngga, min?”… meneketehe!! Open-mouthed smile Open-mouthed smile

… sering banget kan, nemu komentar seperti itu?

Atau, tarulah misalnya ada info kurang lengkap, trus ditanya oleh seseorang, trus dijawab sama admin. Trus tiba-tiba ada yang nanya lagi pertanyaan yang sama!

Karpet dah!

Masjid Diary – File 005: Terganggu

Banyak hal yang membuat kita merasa terganggu konsentrasinya sewaktu beribadah di masjid. Yang saya alami semalam agak unik.

Saya berdiri kira-kira di shaf ke empat, dengan posisi di sisi kiri imam. Udah hampir di ujung shaf, ada 4 atau 5 orang lagi di sebelah kiri saya.

Ada satu jamaah di sebelah kiri saya – persis di sebelah kiri saya – berdiri shalat dengan posisi nggak lurus ke depan, tapi agak serong ke kanan. Jujur aja sepanjang shalat ngga bisa konsen. Memang ngga ekstrim sih kelihatannya, tapi bagi saya yang ada persis di sebelah kanannya, agak gimana gitu. Bisa dibilang risih. 😀

Soalnya gini.. kalo saya menengok ke kanan… barisannya itu lurus, rapih, semua orang kelihatan. Begitu saya nengok ke kiri, yang kelihatan cuma bapak itu aja 😀 Karena badannya agak nyerong. 😀

Tapi anehnya.. teorinya kan, kalo posisi dia memang serong, harusnya kepala atau badan kami “bertabrakan” pada saat ruku atau sujud. Tapi ini ngga… malah jadi sejajar, lurus ke depan!…

-aneh-

Masjid Diary – File 004: Ramadhan

Di bulan Ramadhan, ada 2 tempat yang mendadak menjadi lebih ramai daripada bulan-bulan lainnya… masjid dan panti asuhan 🙂

Masjid dan Ramadhan memang erat sekali hubungannya. Ada ibadah tarawih yang dianjurkan dilaksanakan di masjid. Aneh ya? Padahal status shalat wajib kan lebih utama ya? Kenapa shalat wajibnya lebih sepi daripada tarawih? hehe..

Paling ngga ada beberapa alasannya:… salah satunya… Tarawih itu spesial, hanya dilaksanakan sewaktu-waktu. Apalagi tarawih pertama, itu yang banyak dikejar-kejar… makanya tarawih yang paling rame adalah tarawih pertama, dan tarawih yang paling sepi adalah tarawih terakhir. Kenapa? karena udah mulai bosan? Iya kali ya

Shalat tarawih aja yang paling banyak dilakukan 30 kali berturut-turut orang bisa bosan… apalagi shalat wajib yang 5 kali sehari seumur hidup sampai mati… 2 hari aja mungkin udah bosan kali ya?

Hehe… tapi ternyata ngga lho. Justru shalat wajib di mesjid itu bikin “ketagihan”. Yaaa.. saya juga belum bisa full 5 waktu di masjid sih. Masih ada 1 yang susaaah banget. 😀 Tapi insya Allah… target tahun ini… harus bisa lebih baik dari tahun kemarin!

Amin

Masjid Diary – File 003: Anak-Anak

Nabi menganjurkan kepada kita untuk membiasakan mengikutkan anak ke masjid ketika shalat maupun sewaktu ada taklim.Nah, yang sering menjadi masalah di sini adalah perilaku anak-anak di masjid, khususnya pada saat shalat berjamaah sedang berlangsung.

Kalau anak-anak yang didampingi orang tuanya sih sebagian besar dari mereka masih bisa dikontrol, masih bisa diberi pemahaman, dan cenderung akan berada di dekat orang tuanya.

Tapi kan banyak juga tuh anak-anak yang sengaja memisahkan diri dan berkumpul bersama sebayanya, atau memang anak-anak yang datang tanpa ditemani orang tua mereka. Apa yang mereka lakukan? Sudah bisa ditebak… bermain, membuat gaduh selama shalat berlangsung.

Tiap masjid sebenarnya punya metode yang beda-beda dalam mengatur anak-anak ini, sesuai dengan karakter lingkungan di sana.

Ada yang memisahkan jamaah orang dewasa dengan anak-anak, khususnya anak-anak yang – maaf – agak sulit diatur. Jadi, mereka diberi tempat khusus, terpisah dengan jamaah dewasa, jadi kalopun mereka mau bermain, ngga akan terlalu mengganggu jamaah lain. Ada yang meletakkan mereka di lantai 2 misalnya… jadi sepanjang shalat, yang lantai 1 pada khusyuk, di lantai 2 kayak pasar.

Cara ini menguntungkan jamaah dewasa, tapi ngga sama sekali buat anak. Anak akan susah belajar dan akan menjadikan shalat berjamaah adalah arena bermain yang seru. Anak-anak ini sih cenderung bakalan lebih rajin ke masjid, tapi motivasinya buat bermain, bukan buat shalat.

Ada juga yang pakai cara menyatukan jamaah dewasa dan anak-anak, tapi anak-anak diposisikan di shaf agak belakang. Cara ini sedikit lebih ampuh daripada cara pertama. Sebagian anak akan tertib shalat, dan sebagian lagi – yang memang agak susah diatur – akan berusaha tetap merusak suasana dengan cara bercanda, cekikikan, melakukan gerakan-gerakan yang mengganggu, dll.

Cara yang lain, ada juga yang memisahkan anak-anak ini menjadi sendiri-sendiri, disisipkan di antara dua jamaah orang dewasa. Tujuannya biar si anak ngga dikasih kesempatan untuk mengganggu pelaksanaan shalat. Saya juga pernah lihat cara ini, tapi yaaa kalo memang anaknya keras kepala tetap aja gagal. Anak-anak yang sudah dipecah-pecah ini, sengaja berdiri dulu di tengah-tengah jamaah dewasa. Begitu kedua orang dewasa di sampingnya sudah takbiratul ihram, mereka langsung kabur, keluar dari shaf dan berkumpul lagi bikin gaduh.

Kemarin, saya agak telat masuk ke jamaah… shaf sudah rapi… saya lihat ada 3 anak berkumpul di satu shaf barisan belakang. Sebelah kiri mereka sudah ada jamaah dewasa. Harusnya saya masuk di sebelah kanan mereka. Tapi saya malah masuk ke tengah-tengah mereka, saya pisahin 2 anak di kiri sana, 1 anak yang paling gede di kanan saya. 2 Anak yang di kiri saya sedikit tertib sih, cuma sambil ngobrol. 1 anak di kanan saya ini yang “gatal”, risau, gundah.. 😀 Akhirnya, di rakaat ke dua atau tiga, dia ngga tahan… dia melancarkan “serangan” pada saat saya sedang sujud. Dia ngga sujud, trus menjulurkan tangannya ke anak di sebelah kiri saya (ngga tau mendorong atau nyolek). Abis itu rusuhlah mereka, main tembak-tembakan!

Yaa terganggu lah!! Tadinya saya niat mau tegur mereka pada saat selesai shalat. Tapi mereka udah kabur duluan pas selesai salam pertama. #%^&$&#!!!

Masjid Diary – File 002 : Salaman

Bersalaman setelah shalat, masalah “ngga penting” ini sempat diperdebatkan secara serius di media sosial dan beberapa forum online. Yaela… buang-buang energi. Sampai-sampai muncullah kubu garis keras antara pro dan kontra.

Saya mendukung yang mana? Kalo misalnya gara-gara masalah ini sampe muncul perpecahan di masjid, lebih baik saya ngga ke masjid.

Trus, yang mana yang saya amalkan?

Cerita dulu yak…. Dulu, waktu kecil… saya – jujur – cuma ikut-ikutan dengan apa yang dilakukan di sebuah masjid. Karena banyak yang salaman setelah shalat, saya pun ikut ritual itu.

Setelah pindah, belajar, dapat ilmu, akhirnya mulai paham kalau bersalaman itu bukan bagian dari shalat, dan bukan bagian dari “hal-hal yang disunnahkan setelah melakukan shalat”. Setelah shalat bukankah kita sangat dianjurkan untuk melakukan dzikir dan do’a?

Ada sebuah kasus, dulu… saya pernah sholat di sebuah musholla, di situ ada satu orang yang sudah sholat duluan. Saya bermakmum kepada orang itu. Setelah dia salam, saya berdiri melengkapi raka’at karena saya tadi masbuk. Setelah saya salam, saya mencoba mencolek dia mengajak bersalaman. Ternyata dia sedang khusyuk berdoa! Glek!… Sumpah… ngga enak banget rasanya.

Dan… kejadian itu pun terulang seolah-olah menjadi karma buat saya. Kali ini giliran saya yang “diganggu” oleh orang yang ingin bersalaman setelah shalat. Tapi posisi saya waktu itu bukan sedang berdoa, tapi masih baca tahiyat! Kebetulan imamnya agak cepat tahiyat akhirnya (atau saya yang kelamaan ya?), jadi saya agak telat mengucapkan salam. Sementara makmum di kiri kanan saya sudah salam, dan langsung menyodorkan tangannya… padahal jelas-jelas posisi saya masih duduk tahiyat akhir dengan telunjuk masih terjulur ke depan. 😀

Jadi… yaaa gitu deh. Sampai sekarang, sikap saya adalah… setelah shalat langsung dzikir, sesuai apa yang dicontohkan Rasulullah SAW. Kalopun ada yang minta bersalaman, tentulah ngga ditolak. Cuman… memang saya pernah dengar/baca, ada orang yang terang-terangan menolak bersalaman setelah shalat. Wallahu a’lam… no comment-lah untuk kasus yang ini 🙂 Allah Maha Tahu lagi Maha Bijaksana.

Justru saya punya waktu khusus untuk bersalaman lebih leluasa, misalnya… pada saat berpapasan masuk masjid, pada saat berdiri merapatkan shaf, pada saat selesai dzikir/doa/shalat sunat dan berpapasan dengan jamaah lain, dan masih banyak waktu lain di luar shalat dimana kita bisa bersalaman justru dengan  lebih ikhlas, lebih bebas saling lempar senyum, dan saling bertanya kabar. Ngga mungkin kan kita melakukan itu pada saat bersalaman setelah shalat? Hehe 🙂

Wallahu a’lam.

Bad Mood Di Pagi Hari

Ini nih yang saya ngga suka dari media sosial, facebook… Pagi-pagi, ada notifikasi seorang kawan yang berkomentar di sebuah status kawannya yang lain. Trus, saya iseng-iseng baca… awalnya cuma iseng, tapi ketagihan karena penasaran.

Ternyata isinya pem-bully-an terhadap satu orang (yang saya ngga kenal sama sekali) yang teguh dengan nyinyir-nya. Luar biasa responsive-nya, sampe saya terbawa suasana… ikutan greget sama itu orang. Duh… kirain cuma si “You Know Who” yang terkenal sebagai “Dewa Nyinyir”,… ternyata banyak juga yang sejenis sama dia. 😦

Saya cuma heran… orang-orang kayak gini gimana cara nikmatin hidupnya?

 

Aktifitas Akhir-Akhir Ini

Begitu banyak aktifitas “menyenangkan” akhir-akhir ini… misalnya:

1. Proyek Lego.

Saya baru sadar kalo lego itu punya tantangan sendiri. Dulu yang saya tau lego atau permainan brick sejenis seperti itu hanya bisa dibuat bentuk-bentuk yang kaku dan cenderung kotak. Paling banter rumah-rumahan lah.
Ternyata, lebih dari itu… ini gara-gara Bilal – anak saya, yang sering melihat instruction / petunjuk yang banyak tersebar di internet. Bentuk kreasi legonya unik-unik.. mulai dari pesawat star wars, robot, racing, cars… dan akhirnya hal itu yang memicu saya untuk membuat juga kreasi sendiri… pesawat Sukhoi… haha

1455329851093

2. Proyek sosial menjadi admin donatur pesantren tahfizh Al-Qur’an.

Nah… ini yang membuat saya semangat… Smile Yang namanya proyek sosial yaa tentu saja motifnya bukan mencari keuntungan dunia Open-mouthed smile Jadi, ceritanya saya menawarkan diri untuk mensosialisasikan Program Orang Tua Asuh bagi siswa pesantren yang baru saja berdiri akhir tahun lalu, di sebuah daerah di Wajo, Sulawesi Selatan. Jadi… bergelut lah saya dengan berbagai media di internet ini, khususnya di facebook dan membuat website khusus. Insya Allah akan saya share di sini.

3. Proyek aplikasi android

Nah… yang ini yang masih terkatung-katung… Open-mouthed smile The Steel udah rilis beberapa waktu lalu. Saatnya saya buat update-nya… tapi belum kelar-kelar juga.

4. Proyek reguler.

Kalo ini sih… jangan ditanya… non stop!!!!!!