Ada Film Baru Lagi

Pilkada DKI. Seru sepertinya. Sayangnya, saya sudah ngga tertarik komentar Open-mouthed smile Saya cuma jadi penonton yang baik, yang menikmati setiap scene yang seru-seru.

Pilkada walikota Tangsel yang kemarin, saya lupa nyoblos siapa Open-mouthed smile Yang jelas bukan Bu Airin. Hihihi

Advertisements

Warcraft? X-Men Apocalypse? Atau CA:Civil War?

Dalam waktu yang berdekatan, 3 film yang ditunggu-tunggu itu dengan sukses menggemparkan dunia sinema. 🙂 Yaa.. mungkin ada yang bilang…. Warcraft?? Hellouw?

Oke. Kalo dari sisi marketing dan promosi, tentulah Captain America : Civil War yang jadi pemenangnya. Dan hasil eksekusinya cukup sebanding dengan ekspektasi penonton. Tapi, bagi yang sudah ngikutin film-filmnya Marvel Cinema Universe, mungkin sudah familiar dengan “style” film-film mereka. Jadi… yaah.. bagi saya pribadi tetap oke.. memukau. Kalo penilaian saya… 7 of 10 lah.

Yang kedua, X-Men Apocalypse. Kalo kita simak Post Credit Scene di film X-Men sebelumnya (Days of Future Past), di situ sudah kelihatan si Apocalyse lengkap dengan 4 pengawalnya. X-Men ini punya style yang beda lagi, bisa bikin penonton ngga berkedip dalam waktu yang lama. Saya pribadi sih speechless dengan X-Men, terhibur dan tercengang. Kompor gas kalo kata Om Indro. 9 of 10!

warcraft
Warcraft (2016)

Terakhir, Warcraft. Calon film sekuel yang bakal mengguncang nantinya. Warcraft pertama ini bisa dibilang sukses mengawali rangkaian Warcraft berikutnya. Setting ceritanya sudah settle untuk maju ke sekuel berikutnya. Mirip-mirip… itu tuh… The Lord of The Rings… Atau The Hobbit. Kelebihannya Warcraft ada di karakter Orc-nya kereeen!! CGI terkeren sejauh ini. Tadinya sekilas mirip-mirip Avatar… tapi ini lebih “dramatis” efek grafisnya. Game banget lah. Kalo saya sih… kasih skor 8 of 10.

Sebenarnya ada satu lagi.. tapi sampe tulisan ini dibuat, filmnya belum nongol.. Kura-kura Ninja!! 😀 😀

Mainan Baru Lagi

Lagi-lagi mainan baru….
Apakah ini? Kalo orang linux atau robotik udah tau benda ini.. 🙂

20160527_064717

Namanya Raspberry Pi.

Fungsinya sebagai mini PC… OS-nya tersimpan di microSD, ada 4 USB port (buat keyboard mouse, hardisk external, wifi adapter, dll), ada ethernet port, hdmi port, audio port, sama power (5V, 2A… pake colokan charger smartphone yang 2A juga bisa)

Bisa dihubungkan ke monitor mana saja, termasuk TV.. TV tabung pun bisa… pake adapter dulu tapi.

Unpredictable

Waktu menjemput Bilal (7 th) di sekolahnya, kali ini ngga seperti biasanya. Saya selalu tiba di sekolahnya pas jam keluar sekolah. Dan setiap selesai sekolah, Bilal selalu langsung menunggu di halaman depan sekolahnya. Jadi, begitu saya sampai, saya tinggal “nongol” di depan pagar, dia langsung lihat saya, dan dia keluar.

Nah… kemarin… saya sudah tiba kira-kira tepat waktu. Teman-teman sekelasnya sudah pada berkeliaran di halaman depan. Tapi… Bilal ngga kelihatan. 2 Kali saya bolak-balik di depan pagar itu sambil nyari-nyari Bilal tapi ngga kelihatan.

Akhirnya saya cari tempat parkir, turun, dan masuk langsung ke halaman sekolah. Nihil. Saya cek lagi ke dalam, ke ruang kelas… udah kosong. Saya ke halaman belakang, melewati GOR yang sekilas saya intip, ada sekumpulan anak sedang main futsal di dalamnya. Bilal ngga mungkin di sana, dia ngga suka futsal.

Di halaman belakang juga ngga ada. Di toilet ngga ada. Udah mulai mau panik.

Sambil jalan balik ke depan, saya lewati GOR itu lagi… kali ini saya ngga ngintip. Tapi iseng masuk ke dalam. Eh!! Bilal ada di sana! Open-mouthed smile Open-mouthed smile Lagi berdiri siap-siap pulang.

Dia juga langsung lihat saya trus langsung kabur pulang ninggalin teman-temannya.

Di sini saya heran… Bilal main futsal??? Sejak kapan? Di kelas 1 dulu dia ikut ekskul futsal, tapi akhirnya berhenti.. karena memang ngga suka… atau ngga bisa Open-mouthed smile. Tapi kali ini, kok dia mau main futsal ya?

Akhirnya saya tanya, “Bilal tadi main futsal?”

“Iya”, jawabnya.

“Kok bisa? Bukannya Bilal ngga bisa main futsal?”, tanyaku lagi.

“Iya. Aku jadi wasitnya,”….. jawabnya polos.

Oke… case closed. Teka-teki terpecahkan.

#Goodboy!

#antimainstream

Berani Berkata, Berani Tanggung Jawab

Anak : "Pak… boleh ngga aku makan sa.."
Bapak : "Boleh… boleh…"
Anak : "Tapi, kan katanya itu ha.."
Bapak : "Nggak… Itu halal kok"
Anak : "Oke… Tapi ntar Bapak yang…"
Bapak : "Enak aja… Kamu yang makan, masak Bapak yang nanggung dosanya??"

Anak : "??? Bapak yang aneh…"

image
Berani Berkata, Berani Tanggung Jawab

#Yongkru Ma Men!

Efek Samping Galau

Menghadapi makhluk galau perlu ekstra sabar.

image

Ini adalah contoh kasus dari berjuta-juta kisah galau yang ada di muka bumi.

Sebut saja namanya Meong. Meong sebentar lagi lulus SMU. Dia bingung mau lanjut studi ke mana. Akhirnya bertanyalah Meong kepada Ryb… Ryb itu singkatan dari Rumput yang bergoyang.

 

Meong: “Ryb,… gue nanti lanjut SMU gimana ya? Gue pengennya jadi insinyur”

Ryb : “Ya kuliah aja.. ambil fakultas teknik”.

Meong : “Trus ngambilnya teknik apa? Kan banyak tuh”"?”

Ryb : “Teknik Informatika boleh, Teknik Pertambangan juga keren, Teknik Mesin, Teknik Sipil, Elektro… banyak kok. Lu tinggal milih sesuai selera”.

Meong : “Kalo Teknik Bela Diri ada ngga ya?”. “Yaa… sekalian gue bisa jadi jagoan dan terkenal gitu lho, Ryb”.

 

Ryb mulai geleng-geleng kepala.

Ryb : “Mana ada Teknik Bela Diri…! Kalo Teknik Membelah Diri ada… tapi ntar elu belajarnya bareng ama amboeba, protozoa, paramecium, paracetamol… Mau?”

Meong : “Ah.. gue kan bercanda, Ryb. Intinya gue pengen jadi insinyur aja. Kan keren gitu lho, Ryb”

Ryb : “Pengen jadi insinyur apa emang?”

Meong : “Yaaa.. apa aja. Pokoknya insinyur, bisa bikin sesuatu, bisa dinikmati orang, berguna buat orang…”

Ryb : “Jadi chef mau? Koki… Mereka juga kerjaannya bikin-bikin sesuatu, bisa dinikmati orang, berguna buat orang…”

Meong : “Jadi, gue harus ngambil Teknik Memasak gitu, Ryb?”

Ryb : “Na’udzubillah min dzalik…. Ya Allah…. berilah petunjuk dan hidayah-Mu kepada hamba-hamba-Mu yang sedang galau ini…”

Meong : “Amiin…”

Ryb : “hiks….”

 

Ryb : “Gini, yong. Ilmu Teknik itu banyak… Kalo elu mau jadi ahli otomotif, elu bisa ke Teknik Mesin, mau jadi ahli konstruksi pilih Teknik Sipil, mau jadi ahli robotik, atau teknologi informasi, bisa ke elektro atau informatika. mau berkarir di bidang migas, tambang, dan sejenisnya… banyak… ada Teknik Perminyakan, Pertambangan, Geologi. Belum lagi Teknik Industri, Teknik Kimia, Teknik Fisika, yang lebih luas penerapannya. Sekarang tinggal selera elu seperti apa, kebutuhan elu seperti apa.”

Meong : “Wah… makasih, Ryb. Penjelasan elu luar biasa. Gw jadi banyak tau sekarang”

Ryb : “Fiuh… syukurlah. Yang penting ngga perlu galau lagi, yong. Pilihan ada di tangan elu sekarang”

….

Akhirnya Meong pun terdiam lama, memikirkan segala sesuatunya dengan cermat, agar pilihannya tidak salah.

Meong : “Ryb….”

Ryb : “Knapa? Udah punya pilihan?”

Meong : “… Bagusnya pilih teknik apa ya?”

 

 

[end]

Pangsit Enak di Makassar

Makassar – which is kampung halaman saya 😀 – merupakan salah satu kiblat kuliner nusantara. Petualangan kuliner adalah salah satu yang mengisi agenda utama bagi siapa saja yang mengunjungi Makassar, terutama yang berasal dari pulau yang berbeda.

Kalau mendengar istilah kuliner Makassar, orang-orang akan mengarahkan fokus ke makanan-makanan khas seperti coto makassar, sop konro, otak-otak, jalang kote (sebangsa pastel tapi dengan kulit yang lebih tipis), pisang ijo, mie kering, dan masih banyak lagi.  Dan biasanya… mereka sudah punya beberapa referensi lokasi di mana mereka harus merapat untuk menikmati makanan-makanan di atas.

Nah… salah satu makanan yang jarang diperbincangkan adalah Pangsit. Kalo di luar Makassar – Jakarta dan sekitarnya misalnya – istilah “Pangsit” biasanya hanya refers to makanan yang dibalut kulit khusus (yaa kulit pangsit) dan diisi dengan campuran/adonan daging, rempah-rempah, dll.. Pangsit itu biasanya disajikan dengan cara direbus atau digoreng, dan penyajiannya biasanya satu paket dengan mie kuah… entah itu mie ayam, mie bakso, atau mie berkuah lainnya. Mie goreng pangsit sepertinya jarang ditemui. 🙂

Mie Pangsit memang jarang terdengar di Makassar, karena memang bukan makanan khas. Di daerah lain juga ngga sulit ditemui. Tapi, seperti halnya jenis masakan umum lain, seperti Mie Bakso, Mie Ayam, Nasi Goreng, Nasi Kuning, dll… tiap daerah biasanya punya tempat referensi khusus untuk makanan-makanan umum tersebut.

Langsung ke pokok masalah…. So? di mana kita bisa menemukan Mie Pangsit yang recommended di Makassar?

Ini bukan promosi, bukan jualan, dan saya ngga punya kepentingan di sini… (setidaknya untuk saat ini.. hahaha). Ini hanya didasarkan pada personal experience selama dibesarkan di kota Makassar. Di antara berjuta-juta (lebay!&^%) mie pangsit yang pernah masuk ke perut saya – baik itu pangsit komersil maupun non komersil – paling tidak ada satu mie pangsit yang nyantol di hati 😀 😀 Soalnya seingat saya, saya ngga pernah makan pangsit sampe dua porsi selain pangsit yang ini… dan itu kejadiannya kira-kira  15 tahun silam.

Di tahun ini, rupanya pangsit istimewa itu muncul di salah satu menu di tempat makan (istilah kerennya sekarang cafe & resto) di Makassar. Lokasinya berada di tengah-tengah kawasan bisnis dan komersial di wilayah Panakukang Mas. Nama kedainya adalah Rumah Kaka – Bakery & Resto. Pangsit itu pun diberi nama istimewa sesuai dengan rasanya… Pangsit Ibu.

Jadi, kalo kebetulan anda berada atau memang merencanakan mengunjungi kota Makassar, saya ngga maksa anda datang ke sana 😀 Tapi , saya akan membuat anda penasaran dengan Pangsit Ibu…. hahahaha…

pangsit-rumah kaka  rumahkaka