Belanja Di AliExpress

Belanja online memang mengasyikkan dan “berbahaya”. Kalo ngga terkontrol bisa kalap dan tiba-tiba aja duit terkuras.. hehehe.

Tapi memang semakin hari, “online shopping” sudah semakin berkembang. Dulu, masih banyak yang ragu berbelanja via online, termasuk saya. Salah satu faktornya adalah kepercayaan. Benar ngga sih? Jangan-jangan saya ditipu? Dan pertanyaan semacamnya.

Soalnya dulu, waktu Tokobagus baru muncul, saya sempat hampir tertipu oleh salah satu lapak di sana. Sejak saat itu agak trauma dengan yang namanya online shop. Meskipun udah berubah nama jadi OLX, saya tetap trauma di situ. Yang saya percaya waktu itu hanya glodokshop, walopun saya ngga pernah belanja di situ. Saya browsing ke situ hanya buat cek harga 😀 😀

Trus, muncullah bhinneka, dan kawan-kawan. Terakhir yang sempat mengguncang dunia di awal munculnya, ada lazada, tokopedia, sama bukalapak. Nah, di tokopedia saya mulai coba-coba… barang murah dulu… refill cartridge printer 🙂 Abis itu pelan-pelan coba beli barang dengar harga lebih tinggi, sampe ratusan ribu gitu.

Saya pernah beli printer via online dengan harga di atas 4jt, tapi waktu itu saya belum berani di tokopedia, saya ke bhinneka. Terakhir, saya berani beli kamera dengan harga yang tinggi juga di tokopedia tanpa ada rasa khawatir. 🙂

Nah… sekarang saya lagi jajal online shopping dari luar… harganya lebih murah! Kalo ngga urgent, bolehlah belanja di sini. Saya akhirnya beli batere cadangan kamera, trus asesoris gadget, dll. Yaah.. belum berani yang mahal-malah juga. 😀 Tapi memang masalah harga, jauh dari toko online lokal. Salah satu yang saya sering kunjungi adalah AliExpress.com Alhamdulillah, sudah 2 kali belanja di sana, semua barang nyampe dengan selamat. Iyalah barangnya kecil-kecil.. segede koin 😀

 

Dunia Maya di Dunia Fana

Dunia ini panggung sandiwara… begitu kata rocker legendaris Achmad Albar. Bagaimana kabarnya dunia maya? Open-mouthed smile

Sandiwara di dalam sandiwara..? Hehehe.. Inception dong.

Tapi memang benar, saya pribadi bisa dibilang punya tingkat kepercayaan yang rendah terhadap media sosial, karena perilaku sebagian besar orang yang saya kenal di media sosial berbeda dengan perilakunya di dunia nyata. Open-mouthed smile Termasuk saya.. hehehe. Karena faktor psikologisnya berbeda, antara berhadapan langsung dengan berhadapan dengan monitor.

Makanya saya paling malas liat komentar-komentar yang bernada “lebay” di medsos. Ada yang semangat berkoar-koar tentang hidup sehat, like sana sini, share ini itu, padahal dia nge-share sambil ngisap rokok. Open-mouthed smile . Ada yang rajin ngetik kalimat-kalimat thayyibah, minimal ketik “amin” ketika ada yang minta.. Open-mouthed smile… padahal belum tentu lisan dan hatinya sejalan dengan tulisannya.

Saya pribadi – jujur aja – malas menulis kalimat-kalimat yang bernada doa, respon, atau apa pun ini… Misalnya ada berita duka di medsos atau grup chat… yaa cukup didoakan dalam hati, kalopun mau menulis ucapan, saya lebih sering japri ke yang berduka – bukan ke medsos atau grup. Kata “amin” pun jarang sekali saya tuliskan di mana-mana… Open-mouthed smile Apalagi ucapan selamat.. hehehe… Kalo ucapan selamat, biasanya saya iseng aja copas ucapan selamat dari orang lain… tujuannya bukan buat ngasih ucapan, tapi buat iseng aja. Kan kadang tuh di grup ada yang ulang tahun, ucapan selamatnya cuma satu macam… ituuu aja yang di-copas sama semua anggota grup. Open-mouthed smile Open-mouthed smile

Jadi… intinya sih gitu. Kalo liat perilaku orang-orang di medsos, mau sedih, gembira, marah-marah, atau apa pun itu, saya cenderung akan ngga peduli… karena belum tentu di dunia “nyata”nya mereka seperti itu. Mungkin mereka lapar..

#eh

Tidak Menyentuh Komputer Selama 3 Hari

Sama sekali ngga menyentuh mouse dan kibor, ngga menatap layar monitor komputer. Itu adalah salah satu keajaiban Open-mouthed smile Soalnya selama ini, hampir  setiap hari selalu saya sempatkan untuk duduk di depan komputer walaupun itu cuma 5 menit. Tapi… 3 hari terakhir ngga sama sekali tuh. Open-mouthed smile Padahal saya berada di rumah, ngga ke mana-mana pun.

Mengintip layar kibor yang udah off pun ngga. Apa pasalnya?

Biasa… penyakit jelang lebaran… cuti. Open-mouthed smile Bukan saya yang cuti, tapi asisten rumah tangga. Alhasil, pekerjaan rumah tangga pun diambil alih oleh kami. Bukannya ngga punya waktu luang… tapi waktu luang itu kami pake buat istirahat atau yaaa sekedar menghibur diri, baca buku, dll… yang jelas bukan di depan komputer. Open-mouthed smile Open-mouthed smile

Baru detik saya bisa duduk di sini. Dan apa yang saya lakukan pertama kali? Betul!! Nulis di blog.

Hoahaha…

Masalah xmlrpc.php Pada WordPress Kelar

Akhirnya… alhamdulillah.

Setelah berbulan-bulan berjibaku dengan masalah xmlrpc.php di website sebelah (duniatekniksipil.web.id), ternyata solusinya cuma gitu… hubungi technical support penyedia hosting-nya.

Yaelaaa… Shifty cape deh

Jadi, file itu pernah merasa “diserang” oleh pihak luar (baca: hacker) yang coba menyusup mempublish postingan secara otomatis dari luar. Itu dilihat dari adanya percobaan melewati file itu secara bertubi-tubi. Padahal… itu dari saya sendiri. Saya lupa, kayaknya memang pernah coba publish berkali-kali (karena koneksi lagi jelek atau apa… lupa), jadinya saya dianggap mau menyerang website itu. Akhirnya file xmlrpc.php itu diamankan oleh si server hosting. File itu masih ada di sana (file manager), tapi diblokir aksesnya.

Baru tadi kayaknya file itu dibebaskan kembali. Hehehe…

Yang penting sekarang bisa lebih rajin lagi posting di sana.

Let Me Tell You Who I Am

Saya sering menggunakan nama Juragan Sipil di dunia maya. Udah lama banget.. dah lupa sejak kapan. Motivasinya ngga ada… cuma gara-gara waktu itu bikin blog pertama di wordpress dengan nama duniatekniksipil.wordpress.com (masih ada tuh ternyata blognya), dan saya menggunakan nama juragan sebagai kata ganti orang pertama. Di salah satu forum yang cukup terkenal (saya ngga mau bilang kalo namanya Kaskus), istilah agan atau juragan juga sangat populer.

Saya bukan aktifis di forum itu, tapi memang saya punya akun… juragan.sipil juga Open-mouthed smile Open-mouthed smile

Nama asli? Waktu saya ketik di google keyword “juragan sipil”… saya berharap nama asli saya juga nongol… ternyata ada.. walopun cuma satu biji di halaman depan.

image

Itu emang link ke profil di linked.in. Yaaa agak absurd lah kalo saya pake nama samaran juga di sana. Di sana orangnya serius-serius soalnya. Open-mouthed smile

Bagaimana Pun Juga Harus Menulis

Hehehe… begini lah jadinya kalau punya target kejar setoran. Nihil kualitas. Open-mouthed smile

Yang penting ada aja dulu. Saya lagi mau coba memahami (baca: merasakan), bagaimana sensasi pengalaman kejar setoran itu sebenarnya. Kayak… itu… sinetron-sinetron Open-mouthed smile Yang penting bisa tayang, isi ngga peduli. Saya yakin, hal-hal semacam itu udah ga lewat Quality Control lagi.

Kalo di dunia kerja, khususnya yang saya geluti sekarang – konstruksi – jangan coba-coba pake sistem kejar setoran. Banyak sih kejadian di proyek-proyek massal seperti perumahan, ruko, dll. Yang penting jadi, tepat waktu, kualitas belakangan. Dan.. memang sebagian besar seperti itu.

Di kerjaan saya – engineering/design – juga ada sistem kejar setoran, tapi itu sifatnya bukan final. Karena yang kita setor itu memang untuk di-review. Kecuali kalo udah tahap final – For Construction – nah.. itu ngga boleh sama sekali pake sistem gini. Open-mouthed smile Open-mouthed smile