Malas Baca Jangan Dipelihara

Malas baca, tapi teriak paling lantang, komentar paling heboh. Sesuai kata pepatah “Tong Kosong Nyaring Bunyinya, Kalo Dipukul”

Misalnya:

Ada sebuah pengumuman, apa pun itu, misalnya promo jualan, lowongan kerja, event, dll… yang dipublikasikan di media sosial. Namanya media sosial yaaa bebas dikomentari sama publik dong. Dan kalo kita perhatikan komentarnya, yakin deh… hampir sebagian besar isinya orang-orang yang punya penyakit “Malas Baca”.

“Yang coklat harganya berapa, gan?” Padahal udah jelas di situ.

“Di mana acaranya?”, padahal udah ditulis pake huruf tebal dan kapital semua.

“Lowongan buat saya ada ngga, min?”… meneketehe!! Open-mouthed smile Open-mouthed smile

… sering banget kan, nemu komentar seperti itu?

Atau, tarulah misalnya ada info kurang lengkap, trus ditanya oleh seseorang, trus dijawab sama admin. Trus tiba-tiba ada yang nanya lagi pertanyaan yang sama!

Karpet dah!

Bedah Laptop


Udah lama ga main beginian. Dulu waktu kuliah paling suka liat jeroan komputer. Malah kadang komputernya dipake sambil “telanjang”, ga dipakein casing.

Nah, kalo laptop mana bisa ditelanjangin.

Eniwei, ini sebenarnya lagi menanganu kasus yang sering terjadi, overheat, alias kelebihan panas, sampe beberapa kali sempat mati sendiri. Ini tandanya udah gawat.

Akhirnya didiagnosa, awalnya kirain cuma fan yang kotor. Setelah dibersihkan ternyata gejalanya masih muncul. Coba dioprek lebih dalam lagi… wah.. Ternyata ini, thermal grease nya sudah “jelek”. Jadi perpindahan panas dari processor ke heatsink ngga optimal, panasnya numpuk di processor, wajar aja kalo suka KO mendadak.

Untuk thermal grease gampang didapat di toko-toko asesoris komputer. Pilih yang speknya agak bagus, dapat bonus spatula buat bersihin grease lama..lumayan.

Mari kita kerjakan!!

Masjid Diary – File 005: Terganggu

Banyak hal yang membuat kita merasa terganggu konsentrasinya sewaktu beribadah di masjid. Yang saya alami semalam agak unik.

Saya berdiri kira-kira di shaf ke empat, dengan posisi di sisi kiri imam. Udah hampir di ujung shaf, ada 4 atau 5 orang lagi di sebelah kiri saya.

Ada satu jamaah di sebelah kiri saya – persis di sebelah kiri saya – berdiri shalat dengan posisi nggak lurus ke depan, tapi agak serong ke kanan. Jujur aja sepanjang shalat ngga bisa konsen. Memang ngga ekstrim sih kelihatannya, tapi bagi saya yang ada persis di sebelah kanannya, agak gimana gitu. Bisa dibilang risih. 😀

Soalnya gini.. kalo saya menengok ke kanan… barisannya itu lurus, rapih, semua orang kelihatan. Begitu saya nengok ke kiri, yang kelihatan cuma bapak itu aja 😀 Karena badannya agak nyerong. 😀

Tapi anehnya.. teorinya kan, kalo posisi dia memang serong, harusnya kepala atau badan kami “bertabrakan” pada saat ruku atau sujud. Tapi ini ngga… malah jadi sejajar, lurus ke depan!…

-aneh-

Pasar, Seburuk-Buruk Tempat

Masjid Diary – File 004: Ramadhan

Di bulan Ramadhan, ada 2 tempat yang mendadak menjadi lebih ramai daripada bulan-bulan lainnya… masjid dan panti asuhan 🙂

Masjid dan Ramadhan memang erat sekali hubungannya. Ada ibadah tarawih yang dianjurkan dilaksanakan di masjid. Aneh ya? Padahal status shalat wajib kan lebih utama ya? Kenapa shalat wajibnya lebih sepi daripada tarawih? hehe..

Paling ngga ada beberapa alasannya:… salah satunya… Tarawih itu spesial, hanya dilaksanakan sewaktu-waktu. Apalagi tarawih pertama, itu yang banyak dikejar-kejar… makanya tarawih yang paling rame adalah tarawih pertama, dan tarawih yang paling sepi adalah tarawih terakhir. Kenapa? karena udah mulai bosan? Iya kali ya

Shalat tarawih aja yang paling banyak dilakukan 30 kali berturut-turut orang bisa bosan… apalagi shalat wajib yang 5 kali sehari seumur hidup sampai mati… 2 hari aja mungkin udah bosan kali ya?

Hehe… tapi ternyata ngga lho. Justru shalat wajib di mesjid itu bikin “ketagihan”. Yaaa.. saya juga belum bisa full 5 waktu di masjid sih. Masih ada 1 yang susaaah banget. 😀 Tapi insya Allah… target tahun ini… harus bisa lebih baik dari tahun kemarin!

Amin