Hidup Tak Seindah Drama Korea

Memangnya drama Korea seindah apa? Open-mouthed smile Saya belum pernah bisa paham keindahan drama Korea… yaa karena memang ngga doyan nonton drama Korea. Namanya juga drama… sandiwara… semuanya palsu bukan? Cuma akting. Jadi.. hidup tidak seindah kepalsuan yang ada di Korea.. (?!?)

Coba deh… kasih satu contoh manusia yang hidupnya paling indah. Smile Ngga ada! Yakin lah. Manusia pertama saja, Nabi Adam a.s. harus mengalami episode terusir dari kenikmatan syurga setelah tergoda bisikan iblis laknatullah. Trus siapa lagi.. Rasulullah SAW? Teladan umat manusia akhir jaman…. dari kacamata manusia, kurang “menderita” apa coba pengalaman hidup beliau semasa awal-awal dakwah? Dihina, diejek, dicerca sana sini, bahkan terancam dibunuh. Itukah hidup “indah”? Siapa yang mau menjalani kehidupan seperti itu?

Oke.. kita cari contoh kekinian… Siapa? Manusia paling kaya? Paling terkenal? Hmm.. siapa ya? Bill Gates misalnya. Hidupnya juga ngga indah-indah amat. Susah lho jadi orang kayak Bill Gates. Seandainya jadi Bill Gates itu gampang, udah jutaan orang yang kayak Bill Gates. Dia tentu juga pernah mengalami episode tercekam di dalam hidupnya. Stress.. pusing.. galau..sedih. Itu yang dialami semua manusia. Belum jadi manusia kalau belum pernah merasakan galau. Open-mouthed smile Open-mouthed smile

Jadi… hidup indah 100% itu mustahil.

Ngomong-ngomong… bu indah… invoice saya kapan cair ya bu?

 

#galau

Advertisements

Efek Samping Galau

Menghadapi makhluk galau perlu ekstra sabar.

image

Ini adalah contoh kasus dari berjuta-juta kisah galau yang ada di muka bumi.

Sebut saja namanya Meong. Meong sebentar lagi lulus SMU. Dia bingung mau lanjut studi ke mana. Akhirnya bertanyalah Meong kepada Ryb… Ryb itu singkatan dari Rumput yang bergoyang.

 

Meong: “Ryb,… gue nanti lanjut SMU gimana ya? Gue pengennya jadi insinyur”

Ryb : “Ya kuliah aja.. ambil fakultas teknik”.

Meong : “Trus ngambilnya teknik apa? Kan banyak tuh”"?”

Ryb : “Teknik Informatika boleh, Teknik Pertambangan juga keren, Teknik Mesin, Teknik Sipil, Elektro… banyak kok. Lu tinggal milih sesuai selera”.

Meong : “Kalo Teknik Bela Diri ada ngga ya?”. “Yaa… sekalian gue bisa jadi jagoan dan terkenal gitu lho, Ryb”.

 

Ryb mulai geleng-geleng kepala.

Ryb : “Mana ada Teknik Bela Diri…! Kalo Teknik Membelah Diri ada… tapi ntar elu belajarnya bareng ama amboeba, protozoa, paramecium, paracetamol… Mau?”

Meong : “Ah.. gue kan bercanda, Ryb. Intinya gue pengen jadi insinyur aja. Kan keren gitu lho, Ryb”

Ryb : “Pengen jadi insinyur apa emang?”

Meong : “Yaaa.. apa aja. Pokoknya insinyur, bisa bikin sesuatu, bisa dinikmati orang, berguna buat orang…”

Ryb : “Jadi chef mau? Koki… Mereka juga kerjaannya bikin-bikin sesuatu, bisa dinikmati orang, berguna buat orang…”

Meong : “Jadi, gue harus ngambil Teknik Memasak gitu, Ryb?”

Ryb : “Na’udzubillah min dzalik…. Ya Allah…. berilah petunjuk dan hidayah-Mu kepada hamba-hamba-Mu yang sedang galau ini…”

Meong : “Amiin…”

Ryb : “hiks….”

 

Ryb : “Gini, yong. Ilmu Teknik itu banyak… Kalo elu mau jadi ahli otomotif, elu bisa ke Teknik Mesin, mau jadi ahli konstruksi pilih Teknik Sipil, mau jadi ahli robotik, atau teknologi informasi, bisa ke elektro atau informatika. mau berkarir di bidang migas, tambang, dan sejenisnya… banyak… ada Teknik Perminyakan, Pertambangan, Geologi. Belum lagi Teknik Industri, Teknik Kimia, Teknik Fisika, yang lebih luas penerapannya. Sekarang tinggal selera elu seperti apa, kebutuhan elu seperti apa.”

Meong : “Wah… makasih, Ryb. Penjelasan elu luar biasa. Gw jadi banyak tau sekarang”

Ryb : “Fiuh… syukurlah. Yang penting ngga perlu galau lagi, yong. Pilihan ada di tangan elu sekarang”

….

Akhirnya Meong pun terdiam lama, memikirkan segala sesuatunya dengan cermat, agar pilihannya tidak salah.

Meong : “Ryb….”

Ryb : “Knapa? Udah punya pilihan?”

Meong : “… Bagusnya pilih teknik apa ya?”

 

 

[end]