Masjid Diary – File 005: Terganggu

Banyak hal yang membuat kita merasa terganggu konsentrasinya sewaktu beribadah di masjid. Yang saya alami semalam agak unik.

Saya berdiri kira-kira di shaf ke empat, dengan posisi di sisi kiri imam. Udah hampir di ujung shaf, ada 4 atau 5 orang lagi di sebelah kiri saya.

Ada satu jamaah di sebelah kiri saya – persis di sebelah kiri saya – berdiri shalat dengan posisi nggak lurus ke depan, tapi agak serong ke kanan. Jujur aja sepanjang shalat ngga bisa konsen. Memang ngga ekstrim sih kelihatannya, tapi bagi saya yang ada persis di sebelah kanannya, agak gimana gitu. Bisa dibilang risih. 😀

Soalnya gini.. kalo saya menengok ke kanan… barisannya itu lurus, rapih, semua orang kelihatan. Begitu saya nengok ke kiri, yang kelihatan cuma bapak itu aja 😀 Karena badannya agak nyerong. 😀

Tapi anehnya.. teorinya kan, kalo posisi dia memang serong, harusnya kepala atau badan kami “bertabrakan” pada saat ruku atau sujud. Tapi ini ngga… malah jadi sejajar, lurus ke depan!…

-aneh-

Advertisements

Pasar, Seburuk-Buruk Tempat

Masjid Diary – File 004: Ramadhan

Di bulan Ramadhan, ada 2 tempat yang mendadak menjadi lebih ramai daripada bulan-bulan lainnya… masjid dan panti asuhan 🙂

Masjid dan Ramadhan memang erat sekali hubungannya. Ada ibadah tarawih yang dianjurkan dilaksanakan di masjid. Aneh ya? Padahal status shalat wajib kan lebih utama ya? Kenapa shalat wajibnya lebih sepi daripada tarawih? hehe..

Paling ngga ada beberapa alasannya:… salah satunya… Tarawih itu spesial, hanya dilaksanakan sewaktu-waktu. Apalagi tarawih pertama, itu yang banyak dikejar-kejar… makanya tarawih yang paling rame adalah tarawih pertama, dan tarawih yang paling sepi adalah tarawih terakhir. Kenapa? karena udah mulai bosan? Iya kali ya

Shalat tarawih aja yang paling banyak dilakukan 30 kali berturut-turut orang bisa bosan… apalagi shalat wajib yang 5 kali sehari seumur hidup sampai mati… 2 hari aja mungkin udah bosan kali ya?

Hehe… tapi ternyata ngga lho. Justru shalat wajib di mesjid itu bikin “ketagihan”. Yaaa.. saya juga belum bisa full 5 waktu di masjid sih. Masih ada 1 yang susaaah banget. 😀 Tapi insya Allah… target tahun ini… harus bisa lebih baik dari tahun kemarin!

Amin

Tayangan TV Di Bulan Ramadhan

Ini adalah salah satu isu yang selalu hangat di bulan ramadhan… tayangan TV… terutama di waktu-waktu sahur yang katanya ngga bermanfaat sama sekali.

Hehehe… saya sih no comment… karena alhamdulillah saya dan keluarga bukan penggemar TV. Percaya ngga kalo di rumah ada 2 TV, dan kalo hari kerja… TV itu bisa ngga dinyalain sehari semalam. Smile

Yang doyan nonton TV cuma istri saya… itu pun biasanya setelah pulang kerja, malam hari. Acara yang ditonton pun udah spesifik, tayangan TV kabel… ada serial tertentu, dan ada semacam kompetisi reality show. Saya pribadi suka nimbrung nonton reality show masak yang cukup terkenal itu. Namanya Master Chup. Open-mouthed smile

Saya sendiri… basically ngga ada acara favorit. Emang pada dasarnya ngga suka nonton TV. Cuman… akhir-akhir ini kebetulan ada acara kompetisi bakat stand up comedy yang sedang memasuki season ke 5… dan saya kebetulan suka… hehe.. jadi akhirnya nonton TV. Tapi emang dasarnya ngga biasa… saya suka lupa Open-mouthed smile Open-mouthed smile Jadwal tayangnya itu tiap Kamis malam jam 22.00… dan saya hampir sering kelewatan. Kayak hari ini nih… Jumat. Tadi malam ada show ke 15… saya ga nonton karena lupa. Emang bener-bener lupa. Dan… kalo udah lupa larinya ke mana? Yak.. benar… youtube! Open-mouthed smile Open-mouthed smile

Jadi… sebagian besar show stand up comedy itu saya tonton di youtube… jadinya nonton youtube, bukan nonton TV

Bagaimana dengan anak? Alhamdulillah mereka sudah bisa bebas dari TV. Awalnya mereka sempat ketagihan, tapi untungnya bisa dialihkan. Smile

Jadi, kalo dulu kami memang sering sahur dan buka ditemani TV.. sekarang ngga lagi. Buka puasa pun, kami ngga putar TV… adzan magribnya ya nunggu suara mesjid. Soalnya mesjid agak jauh, suaranya agak samar-samar. Sementara kami tinggal di sebelah barat Jakarta. Adzan di Jakarta selalu lebih cepat beberapa menit dibanding di rumah kami. Kalo kami ikut bedug magrib di TV… buka puasanya duluan dong Open-mouthed smile Open-mouthed smile