Masjid Diary – File 005: Terganggu

Banyak hal yang membuat kita merasa terganggu konsentrasinya sewaktu beribadah di masjid. Yang saya alami semalam agak unik.

Saya berdiri kira-kira di shaf ke empat, dengan posisi di sisi kiri imam. Udah hampir di ujung shaf, ada 4 atau 5 orang lagi di sebelah kiri saya.

Ada satu jamaah di sebelah kiri saya – persis di sebelah kiri saya – berdiri shalat dengan posisi nggak lurus ke depan, tapi agak serong ke kanan. Jujur aja sepanjang shalat ngga bisa konsen. Memang ngga ekstrim sih kelihatannya, tapi bagi saya yang ada persis di sebelah kanannya, agak gimana gitu. Bisa dibilang risih. 😀

Soalnya gini.. kalo saya menengok ke kanan… barisannya itu lurus, rapih, semua orang kelihatan. Begitu saya nengok ke kiri, yang kelihatan cuma bapak itu aja 😀 Karena badannya agak nyerong. 😀

Tapi anehnya.. teorinya kan, kalo posisi dia memang serong, harusnya kepala atau badan kami “bertabrakan” pada saat ruku atau sujud. Tapi ini ngga… malah jadi sejajar, lurus ke depan!…

-aneh-

Advertisements

Shaf Terdepan Adalah Yang Paling Baik

shaf_terdepan

Akhirnya, setelah beberapa pekan mengincar shaf terdepan, Jumat ini saya berhasil mendapatkannya!!! Alhamdulillah…

Kenapa saya begitu bersemangat dan terobsesi untuk dapat shaf paling depan? Lha… bukankan itu yang paling baik? Saya bukan ahli agama, bukan pendakwah, bukan ahli Al-Qur’an maupun ahli hadits… jadi kalo ditanya dalilnya.. pasti saya jawab nggak tau… atau… lupa.. 😀

Tapi kalo memang ada pendapat yang lebih mutakhir dan tidak sejalan dengan pendapat ini.. monggo… Saya akan selalu terbuka.

Nah… bagaimana kalo kita sudah tau kalo di depan kita ada sesuatu yang baik, tapi tidak kita ambil, tidak kita lakukan? Rugi bukan? Kesempatan itu nggak datang dua kali.. 🙂

Continue reading “Shaf Terdepan Adalah Yang Paling Baik”