Warcraft? X-Men Apocalypse? Atau CA:Civil War?

Dalam waktu yang berdekatan, 3 film yang ditunggu-tunggu itu dengan sukses menggemparkan dunia sinema. πŸ™‚ Yaa.. mungkin ada yang bilang…. Warcraft?? Hellouw?

Oke. Kalo dari sisi marketing dan promosi, tentulah Captain America : Civil War yang jadi pemenangnya. Dan hasil eksekusinya cukup sebanding dengan ekspektasi penonton. Tapi, bagi yang sudah ngikutin film-filmnya Marvel Cinema Universe, mungkin sudah familiar dengan “style” film-film mereka. Jadi… yaah.. bagi saya pribadi tetap oke.. memukau. Kalo penilaian saya… 7 of 10 lah.

Yang kedua, X-Men Apocalypse. Kalo kita simak Post Credit Scene di film X-Men sebelumnya (Days of Future Past), di situ sudah kelihatan si Apocalyse lengkap dengan 4 pengawalnya. X-Men ini punya style yang beda lagi, bisa bikin penonton ngga berkedip dalam waktu yang lama. Saya pribadi sih speechless dengan X-Men, terhibur dan tercengang. Kompor gas kalo kata Om Indro. 9 of 10!

warcraft
Warcraft (2016)

Terakhir, Warcraft. Calon film sekuel yang bakal mengguncang nantinya. Warcraft pertama ini bisa dibilang sukses mengawali rangkaian Warcraft berikutnya. Setting ceritanya sudah settle untuk maju ke sekuel berikutnya. Mirip-mirip… itu tuh… The Lord of The Rings… Atau The Hobbit. Kelebihannya Warcraft ada di karakter Orc-nya kereeen!! CGI terkeren sejauh ini. Tadinya sekilas mirip-mirip Avatar… tapi ini lebih “dramatis” efek grafisnya. Game banget lah. Kalo saya sih… kasih skor 8 of 10.

Sebenarnya ada satu lagi.. tapi sampe tulisan ini dibuat, filmnya belum nongol.. Kura-kura Ninja!! πŸ˜€ πŸ˜€

Advertisements

Masjid Diary – File 002 : Salaman

Bersalaman setelah shalat, masalah “ngga penting” ini sempat diperdebatkan secara serius di media sosial dan beberapa forum online. Yaela… buang-buang energi. Sampai-sampai muncullah kubu garis keras antara pro dan kontra.

Saya mendukung yang mana? Kalo misalnya gara-gara masalah ini sampe muncul perpecahan di masjid, lebih baik saya ngga ke masjid.

Trus, yang mana yang saya amalkan?

Cerita dulu yak…. Dulu, waktu kecil… saya – jujur – cuma ikut-ikutan dengan apa yang dilakukan di sebuah masjid. Karena banyak yang salaman setelah shalat, saya pun ikut ritual itu.

Setelah pindah, belajar, dapat ilmu, akhirnya mulai paham kalau bersalaman itu bukan bagian dari shalat, dan bukan bagian dari “hal-hal yang disunnahkan setelah melakukan shalat”. Setelah shalat bukankah kita sangat dianjurkan untuk melakukan dzikir dan do’a?

Ada sebuah kasus, dulu… saya pernah sholat di sebuah musholla, di situ ada satu orang yang sudah sholat duluan. Saya bermakmum kepada orang itu. Setelah dia salam, saya berdiri melengkapi raka’at karena saya tadi masbuk. Setelah saya salam, saya mencoba mencolek dia mengajak bersalaman. Ternyata dia sedang khusyuk berdoa! Glek!… Sumpah… ngga enak banget rasanya.

Dan… kejadian itu pun terulang seolah-olah menjadi karma buat saya. Kali ini giliran saya yang “diganggu” oleh orang yang ingin bersalaman setelah shalat. Tapi posisi saya waktu itu bukan sedang berdoa, tapi masih baca tahiyat! Kebetulan imamnya agak cepat tahiyat akhirnya (atau saya yang kelamaan ya?), jadi saya agak telat mengucapkan salam. Sementara makmum di kiri kanan saya sudah salam, dan langsung menyodorkan tangannya… padahal jelas-jelas posisi saya masih duduk tahiyat akhir dengan telunjuk masih terjulur ke depan. πŸ˜€

Jadi… yaaa gitu deh. Sampai sekarang, sikap saya adalah… setelah shalat langsung dzikir, sesuai apa yang dicontohkan Rasulullah SAW. Kalopun ada yang minta bersalaman, tentulah ngga ditolak. Cuman… memang saya pernah dengar/baca, ada orang yang terang-terangan menolak bersalaman setelah shalat. Wallahu a’lam… no comment-lah untuk kasus yang ini πŸ™‚ Allah Maha Tahu lagi Maha Bijaksana.

Justru saya punya waktu khusus untuk bersalaman lebih leluasa, misalnya… pada saat berpapasan masuk masjid, pada saat berdiri merapatkan shaf, pada saat selesai dzikir/doa/shalat sunat dan berpapasan dengan jamaah lain, dan masih banyak waktu lain di luar shalat dimana kita bisa bersalaman justru denganΒ  lebih ikhlas, lebih bebas saling lempar senyum, dan saling bertanya kabar. Ngga mungkin kan kita melakukan itu pada saat bersalaman setelah shalat? Hehe πŸ™‚

Wallahu a’lam.

Bagaimana Mengajari Anak Bermain Papercraft

Setelah cukup lama menjajal dunia lego dan hotwheels.. Bilal (7 yrs old) ingin saya tantang dengan sesuatu yang baru… Papercraft.

Papercraft adalah seni gunting-lipat-rangkai-tempel dengan menggunakan material kertas atau karton. Bahan yang paling baik menurut pengalaman saya adalah Kertas Manila. Ngga mudah sobek, ngga terlalu tebal sehingga masih mudah digunting atau dilipat.
Saya pernah coba kertas yg lebih tebal, Matte Paper… bagus sih.. kuat… tapi susah dilipat… apalagi kalo ada part yg ukurannya kecil, bisa ngga rapi hasilnya.

Nah.. beberapa waktu lalu, saya memperkenalkan Bilal dengan proyek papercraft sederhana yang pertama… membuat mobil sederhana. Tapi… begitu dia mulai menggunting hasilnya kacau… ngga rapih… ngga lurus…

Akhirnya saya mulai Pelatihan Papercraft buat Bilal. Proyeknya langsung yg agak susah.. membuat Kapal Layar. Template proyek didownload gratis di situs Canon Creative (googling aja “canon papercraft”)

image

Tahap pertama. Latihan menggunting.
Bagian kertas yg digunting harus diposisikan di pangkal gunting, bukan di ujung gunting. Ini lebih memudahkan buat mengontrol gerakan. Trus kalo ada posisi yg harus digunting kurang dari 90 derajat atau posisi sulit lainnya, jangan menggunting dengan sekali gunting, tapi angkat gunting dan lakukan dari arah lain. Ternyata dia bisa belajar dengan cepat ☺

image
Menggunting di pangkal gunting

Tahap berikutnya. Melipat.
Ada 2 macam lipatan, lipatan gunung dan lembah… caranya sama… hanya arahnya yg beda. Melipat lidah atau kuping (bagian yang diberi lem) termasuk susah apalagi kalau kupingnya panjang. Salah satu tips agar melipat jadi mudah adalah pake pulpen yg tintanya udah habis trus ditekan ke sepanjang garis lipatan. Pake penggaris biar lurus. Kalo saya sendiri karena ga punya pulpen tinta abis, saya pake bagian cutter yg tumpul.

image

Tahap terakhir. Merakit dan Mengelem.
Nah. Kalo ini ngga ada skill khusus… yang penting mengerti panduan dan tau bagian mana yg harus diberi lem. Saya ngga ngasih pelatihan khusus buat Bilal di sini. Alhasil karena malas atau terlalu kreatif, ada beberapa bagian yang dia ngga kasih lem, tapi pake selotip bening 😅. Oke… diterima.

image

Dan hasilnya…. untuk project pertama… menurut saya ini sudah Sangat Memuaskan!!

image

image

Bad Mood Di Pagi Hari

Ini nih yang saya ngga suka dari media sosial, facebook… Pagi-pagi, ada notifikasi seorang kawan yang berkomentar di sebuah status kawannya yang lain. Trus, saya iseng-iseng baca… awalnya cuma iseng, tapi ketagihan karena penasaran.

Ternyata isinya pem-bully-an terhadap satu orang (yang saya ngga kenal sama sekali) yang teguh dengan nyinyir-nya. Luar biasa responsive-nya, sampe saya terbawa suasana… ikutan greget sama itu orang. Duh… kirain cuma si “You Know Who” yang terkenal sebagai “Dewa Nyinyir”,… ternyata banyak juga yang sejenis sama dia. 😦

Saya cuma heran… orang-orang kayak gini gimana cara nikmatin hidupnya?

 

Mainan Baru Lagi

Lagi-lagi mainan baru….
Apakah ini? Kalo orang linux atau robotik udah tau benda ini.. πŸ™‚

20160527_064717

Namanya Raspberry Pi.

Fungsinya sebagai mini PC… OS-nya tersimpan di microSD, ada 4 USB port (buat keyboard mouse, hardisk external, wifi adapter, dll), ada ethernet port, hdmi port, audio port, sama power (5V, 2A… pake colokan charger smartphone yang 2A juga bisa)

Bisa dihubungkan ke monitor mana saja, termasuk TV.. TV tabung pun bisa… pake adapter dulu tapi.

Belanja Di AliExpress

Belanja online memang mengasyikkan dan “berbahaya”. Kalo ngga terkontrol bisa kalap dan tiba-tiba aja duit terkuras.. hehehe.

Tapi memang semakin hari, “online shopping” sudah semakin berkembang. Dulu, masih banyak yang ragu berbelanja via online, termasuk saya. Salah satu faktornya adalah kepercayaan. Benar ngga sih? Jangan-jangan saya ditipu? Dan pertanyaan semacamnya.

Soalnya dulu, waktu Tokobagus baru muncul, saya sempat hampir tertipu oleh salah satu lapak di sana. Sejak saat itu agak trauma dengan yang namanya online shop. Meskipun udah berubah nama jadi OLX, saya tetap trauma di situ. Yang saya percaya waktu itu hanya glodokshop, walopun saya ngga pernah belanja di situ. Saya browsing ke situ hanya buat cek harga πŸ˜€ πŸ˜€

Trus, muncullah bhinneka, dan kawan-kawan. Terakhir yang sempat mengguncang dunia di awal munculnya, ada lazada, tokopedia, sama bukalapak. Nah, di tokopedia saya mulai coba-coba… barang murah dulu… refill cartridge printer πŸ™‚ Abis itu pelan-pelan coba beli barang dengar harga lebih tinggi, sampe ratusan ribu gitu.

Saya pernah beli printer via online dengan harga di atas 4jt, tapi waktu itu saya belum berani di tokopedia, saya ke bhinneka. Terakhir, saya berani beli kamera dengan harga yang tinggi juga di tokopedia tanpa ada rasa khawatir. πŸ™‚

Nah… sekarang saya lagi jajal online shopping dari luar… harganya lebih murah! Kalo ngga urgent, bolehlah belanja di sini. Saya akhirnya beli batere cadangan kamera, trus asesoris gadget, dll. Yaah.. belum berani yang mahal-malah juga. πŸ˜€ Tapi memang masalah harga, jauh dari toko online lokal. Salah satu yang saya sering kunjungi adalah AliExpress.com Alhamdulillah, sudah 2 kali belanja di sana, semua barang nyampe dengan selamat. Iyalah barangnya kecil-kecil.. segede koin πŸ˜€