Ternyata Ngga Seru

Menulis tiap hari di pagi hari ternyata ngga seru Open-mouthed smile Open-mouthed smile

Bisa sih… (kecuali kemarin)… tapi idenya biasa aja. Hehehe… Maklum, otak saya biasanya bekerja maksimal di malam hari. Ide-ide justru banyak muncul di malam hari. Produktifitas di malam hari lebih besar daripada siang hari. Kenapa ya? Bingung.

Kalo pagi itu bawaannya malaasss. Lebih enak liat kasur. Memulai untuk menggerakkan badan itu susah banget. Inersianya tinggi! Open-mouthed smile Open-mouthed smile

Advertisements

Salah Tidur

Sakit pada leher karena posisi waktu tidur tidak bagus… itu biasa diistilahkan “salah tidur”. Entah siapa yang pertama kali menemukan istilah ini. Aneh. Tidur kok disalahin Open-mouthed smile

Dulu saya pernah mengalami hal seperti ini juga, trus ngomong ke rekan-rekan kerja, “Leherku sakit. Salah tidur..”

Trus, ditimpali oleh seorang rekan, “Emang kamu tidur di mana semalam? Di aspal?”

Open-mouthed smile Open-mouthed smile

salahtidur

Wasem!

Menulis Di Pagi Hari

Saya mau mencoba kebiasaan baru… menulis di pagi hari Open-mouthed smile Di saat badan masih segar, dan kadang mata masih ngantuk. Walaupun ngga ada ide mau menulis apa. Yaaa paling ngga harus dicoba dulu.

Konsisten itu susah. Menurut teori, kalo kita bisa melakukan suatu pekerjaan rutin yang diulang-ulang setiap hari selama 20 hari berturut-turut, setelah itu dia akan menjadi kebiasaan, walaupun itu pekerjaan kecil yang ngga kita sadari. Contohnya minum teh di pagi hari… sadar atau ngga sadar, kalo dilakukan minimal 20 hari berturut-turut, nanti bisa jadi kebiasaan. Salah satu ciri kebiasaan adalah, kalo ngga dilakukan kita akan cepat sadar. Jadi misalnya, di hari ke 25 kita ngga minum teh pagi karena ada kegiatan mendadak… biasanya kita akan lekas sadar kalau ada sesuatu yang belum kita lakukan di pagi itu. Open-mouthed smile

Nah… saya agak susah kalo masalah beginian. Dulu pernah coba mau biasakan olahraga, yang ringan aja… jogging. Hanya bertahan 2 minggu… habis itu saya keluar kota dan ngga sempat lagi jogging. Begitu pulang, udah malas mulai lagi…yaaa soalnya belum jadi kebiasaan.

Menulis… ini hal baru yang saya mau jadikan kebiasaan… Open-mouthed smile Open-mouthed smile

Mustahil kedengarannya ya?… Better than nothing. Smile with tongue out

image

-iw-

Bilal dan Lego

Lego… siapa yang ngga kenal dengan mainan yang satu ini. Mainan yang termasuk mahal, karena versi KW dari Lego juga banyak ditemui dengan harga yang jauh lebih murah.

Bilal, si sulung, udah kenal lego sejak mmmm… 2012 kata si Bilal.

Amazingly… waktu saya tanya apa lego pertama Bilal? Dia masih ingat, bahkan tahun dibelinya 😀

Selain Lego (asli), saya coba belikan juga beberapa merk Lego versi KW…. memang lebih murah, tapi kualitas ternyata beda. Masalah yang sering muncul di Lego KW adalah… ngga presisi, terlalu sempit, atau terlalu longgar.

Sampai sekarang Legonya masih ada, walaupun udah tercerai berai dan udah susah kalo mau bikin bentuk seperti aslinya lagi.

Tapi… Bilal ini hebat… suatu hari, setelah berbulan-bulan ngga main Lego, tiba-tiba dia minta salah satu Buku Instruksi Lego. Padahal kan udah lama dibuang 😀 :D. Akhirnya saya coba cari di internet, siapa tau ada versi ebooknya… ternyata memang ada.

Saya kasih lihat ke Bilal… dia mau cari model apa, semua instruksinya ada.

Dan… sejak itu, Bilal rajin browsing cari model-model yang bisa dia buat dengan bahan rongsokan yang ada, walopun warnanya ngga match, yang penting modelnya jadi.

Sampai sekarang pun dia masih terus berkreasi dengan atau tanpa instruksi.

Nah… suatu hari kami bikin sebuah project Lego… bikin model yang dinamis, bisa berubah-ubah. Akhirnya setelah berjibaku dengan metode trial-error, jadilah model seperti gambar di bawah ini,.. Robot yang bisa berubah menjadi Pesawat Tempur

lego1 lego2 lego3 lego4