Ide Itu Sebaiknya Diungkep… eh Diungkapkan

Haduh… banyak sekali ide-ide yang ada di kepala tapi kalo cuma numpuk di kepala ngga ada gunanya.

Mau direalisasikan tapi biasa… alasan klasik,… ga ada waktu.

Ide #1

Sejak beberapa tahun lalu, beberapa saat setelah website duniatekniksipil.web.id diluncurkan (yaela gaya amat), saya langsung kepikiran membuat satu website (web-service) lainnya, sifatnya agak komersil, kan sayang punya ide tapi ngga dimanfaatkan.

Idenya adalah… membuat layanan pembuatan Rencana Anggaran Biaya Konstruksi secara instan dan cepat. Saya udah punya aplikasi spreadsheetnya, tinggal di”convert” ke web-application. Apalagi jaman sekarang kan tren-nya ke situ. Masalahnya, nyari web-developer yang murah (baca: mendekati gratis) itu nyaris ngga gampang.

Gan… Mana ada gretongan hari gini? Lagian kalo mau bisnis ya kudu keluar modal dikit laa…

Maka dari itu sodara-sodara, di jaman yang serba ngga gratis ini, saya mau ambil jalur anti-mainstream…. jadi saya nyari yang gratis!

 

Ide #2

Saya pernah membuat track hot wheels dari bahan karton duplex. Trus, saya sempat membuat track (lintasan) lagi tapi masih prototipe dan ngga dilanjutkan padahal track yang terakhir itu lebih “dinamis”, bisa dibongkar pasang sesuai selera.

Kalo mau “dimonetize” kan saya bisa aja bikin ebook atau sekalian buku tentang membuat Lintasan Mobil Hot Wheels dari bahan apa adanya… trus dijual…

 

Ide #3

Saya punya akun twitter @juragan_sipil, dan akun tersebut membahas ngga jauh-jauh dari dunia teknik sipil. Followernya luar biasa sedikit! Suatu hari ada yg minta kerja sama, saya mau dibayar kalo ngetwit tentang produknya dia. Setelah melalui proses negosiasi asimilasi sosialisasi, akhirnya kami sepakat bentuk kerjasama yang lan (bukan twit lagi).

Jadi,… ide ketiga saya adalah… properti (di dunia maya) yang saya punya kayaknya bisa diberdayakan lebih jauh lagi biar bisa menghasilkan sesuatu (baca: duit lah ya). Ada twitter, ada fan page facebook, ada website dan blog. Saya termasuk manusia modern yg jarang online, walopun perangkat mobile sudah canggih-canggih. Tapi yg namanya memantau timeline, update status, dll emang bukan kesenangan saya. Saya senangnya yaaa gini ini… nulis ngga jelas.

Ide #4

Di tempat kerja, sudah lama ada wacana melakukan pelatihan software-software khusus Civil Engineering. Sudah ada sih yang berjalan, tapi kebetulan saya belum ambil peran aktif, karena masih terbentur ama tembok.

Gan… kayaknya menurut penerawangan para pembaca,… ide yg keempat itu ngga termasuk kategori ide atau gagasan, gan. Itu lebih mirip ke curcol…

Ah… egp btd css html…!@#$

Ide #5

Gara-gara hobi nulis… kepikiran mau bikin buku. (hahahaha…).

Eh, kalo mau bikin buku itu sebenarnya ngga harus bisa nulis lho. Ada satu buku yang bisa dengan mudah dibuat, tanpa harus punya keterampilan nulis. Namanya… buku gambar.

Ide #6

Gara-gara nyinggung soal gambar… saya baru ingat ide yang sempat putus beberapa waktu lalu. Mau bikin komik superhero dengan tema civil engineer. Karakternya udah ada malah, saya jadiin profil pic di linkedin saya. 😀 😀 😀

hero

 

image

Oiya… nama superheronya belum ada… tapi kayaknya sih mau dinamain

Satria Baja Ringan K3!!!

Kuat!! Keras!! Kokoh!!!

Advertisements

Kelaparan di Gramedia

Seperti biasa… kalo ke Gramedia, saya dan keluarga kayak orang kelaparan… semua buku mau dilahap.

Dan… seperti biasa… kalo ke Gramedia, saya dan keluarga berpencar ke bagian favorit masing-masing. Karena masa kecil saya yang “kurang bahagia”, saya pun melangkah ke area komik.. Dua seri terakhir Detektif Conan masuk ke kantong belanja. Sebenarnya suda basi ceritanya, saya sudah punya versi e-file-nya (hasil nyolong), tapi untuk menutupi rasa bersalah, saya dengan ikhlas membeli versi cetaknya (asli lah).   *halah…bisa aja ngeles*

Sementara anak saya terbius di tengah-tengah rak dan lautan buku-buku untuk anak seusianya … Saya lupa, ada sekitar 4 atau 5 buku yang dipungut, 1 buku mewarnai, 1 buku aktivitas, 1 buku dongeng, 1 buku cerita bergambar, saya lupa satu lagi. Ada 1 buku yang dia minta, buku dongeng, hard cover, tebal, kertas eksklusif, punya lisensi dari luar (baca: luar negeri), dan bisa ditebak, harganya nggak masuk akal,.. apalagi masuk dompet. Tapi ternyata anak saya cuma ngetes aja…. 😀 😀 :D. Dia masih bisa diajak negosiasi. Hahaha….

Sementara nyonya, juragan odol (istri saya kebetulan juragan salah satu pasta gigi, inisial ‘P’… :P)… saya ngga perhatiin bukunya. Kayaknya ada 2-3 buku, dan sekilas saya lihat ada seperti buku mendidik anak dan semacamnya lah.

Ditambah lagi 2 buah ballpoin (drawing pen) buat saya, ukuran/ketebalan 0.05mm dan 0.5mm. Biasa.. untuk nyeket-nyeket (baca: sketching alias corat-coret).

(Lupa!! Beli penggaris yg ada cetakan bulatannya!)

Jadi, total bawaan kami malam ini kira-kira sekitar 3-4 kilogram.

Bungkus! Bayar! Pulang!

Memborong Buku Lagi

Dulu, sewaktu saya masih SD dan SMP, saya paling rajin ke toko buku. Dalam sebulan, paling sedikit 2 kali saya ke toko buku, hanya untuk membeli Tabloid Fantasi dan Majalah Ananda. Waktu itu Tabloid Fantasi masih baru muncul, dan segmentasi-nya memang untuk anak-anak. Saya paling suka baca rensensi serial TV anak-anak, seperti Ksatria Baja Hitam, Saint Seiya, dll. Sewaktu saya kuliah, rupanya Tabloid Fantasi sudah bergeser menjadi tabloid remaja. Sekarang, kayaknya sudah ngga ada lagi kali ya?

Eniwei…. seperti biasa, weekend kali ini, kami mengunjungi  salah satu toko buku yang kebetulan tidak terlalu jauh dari tempat tinggal kami. Begitu tiba di lokasi, saya, istri, dan anak mulai berpencar…

Istri saya mantap melangkahkan kaki ke bagian resep masakan. Anak saya langsung ke bagian anak-anak. Dan saya menuju bagian agama, saya memang niatnya mau beli buku Iqro’ buat anak saya. Eh, ternyata dalam perjalanan ke rak buku bagian agama Islam, saya kepincut oleh dua buah buku 😀 Buku “Membuat Komik” yang sedang diskon, dan buku “Sejarah Dunia Versi Islam

Alhasil, inilah hasil perburuan kami…

190120131558

Rekor dipegang oleh istri saya yang memborong sekitar 7 atau 8 buku resep… 😀 Anak saya memilih buku “Aku Jago Menggambar Monster”… Sementara buku “Test Potensi Anak” dan Iqro’ sengaja saya yang pilihkan 🙂

Nah… untuk buku “dari puncak Bagdad – Sejarah Dunia Versi Islam”, sengaja saya beli karena sebelumnya saya sudah punya buku “The Greatness of Al-Andalus” yang isinya susah untuk saya mengerti. Beneran… susah… Bahasanya tingkat tinggi. Maklum, yang nulis buku itu adalah salah seorang pemenang Pulitzer Prize, dan diterjemahkan mentah-mentah ke dalam Bahasa Indonesia.

190120131560

Dan sepertinya sih…. memang saya harus baca “Sejarah Dunia Versi Islam” dulu. Walopun sama-sama terjemahan dari bahasa Inggris, tapi buku ini bahasanya lebih “manusiawi” dan lebih mengalir alurnya.

Reviewnya? Nanti aja ya… soalnya saya hanya baca buku kalo ada waktu senggang, terutama weekend. Kayaknya sih bisa butuh waktu sebulan buat selesaiin baca satu buku itu. 😀